Sabtu, 29 Ogos 2009

sebak dihati...SIAPA yang tahu

Salam..best juga tajuk ni.."Sebak dihati..siapa yang tahu"..betul tak?Ada orang kisah?Jawapan..TAK..malah tak peduli pun..Peduli pun,hanya segelintir sahaja yang dapat fahaminya..Itulah dinamakan lumrah kehidupan..
Anak yatim...atau dalam erti kata lain anak yang TIADA ibu atau bapa...pernahkah kita tahu akan isi hati mereka?Apa yang kita tahu bila anak-anak ini tidak mempunyai ibu atau bapa maka anak-anak ini akan dihantar kerumah anak-anak yatim,lebih-lebih lagi bila ibu atau ayahnya yang masih hidup sudah tidak mampu untuk menjaga mereka ini.....Kesiankan..Aku..dahulu aku pun berstatus anak yatim juga,setelah pemergian arwah abah..tapi syukur al-hamdulillah aku dan adik-beradik aku TIDAK dihantar kerumah anak yatim.Emak serta seluruh pakcik-makcik akulah yang membesarkan aku dengan penuh kasih-sayang.
Walaupun hakikinya pada masa itu aku masih kecil lagi dan cuma tahu bila time nak raya dapat sumbangan dari pihak itu-ini NAMUN ada juga perasaan cemburu bila lihat anak-anak orang lain shopping raya bersama ayah atau ibunya.Sayu juga..namun aku pendamkan saja.Dan lebih sayu lagi bila time pagi raya...itulah dikatakan sebak dihati..siapa yang tahu...dalam bulan yang baik ni..cuba-cubalah cari anak yatim ni..mereka perlukan kita sebenarnya..banyak pahalanya..

kasih sayang dan berbuat baik terhadap anak yatim, perempuan, orang lemah dan miskin

33- باب ملاطفة اليتيم والبنات وسائر الضَّعَفة والمساكين والمنكسرين
والإِحسان إليهم والشفقة عليهم والتواضع معهم وخفض الجناح لهم

Bersikap Lemah-lembut Kepada Anak Yatim, Anak-Anak Perempuan Dan Orang Lemah Yang Lain-lain, Kaum Fakir Miskin, Orang-orang Cacat, Berbuat Baik Kepada Mereka, Mengasihi, Merendahkan Diri Serta Bersikap Merendah Kepada Mereka

قال اللَّه تعالى: {وَاخْفِضْ جَنَاحَكَ لِلْمُؤْمِنِينَ } .

dan berendah dirilah kamu terhadap orang-orang yang beriman. (al-Hijr : 88)

وقال تعالى: { وَاصْبِرْ نَفْسَكَ مَعَ الَّذِينَ يَدْعُونَ رَبَّهُمْ بِالْغَدَاةِ وَالْعَشِيِّ يُرِيدُونَ وَجْهَهُ وَلا تَعْدُ عَيْنَاكَ عَنْهُمْ تُرِيدُ زِينَةَ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا } .

Dan bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keridaan-Nya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (karena) mengharapkan perhiasan kehidupan dunia ini; (al-Kahfi : 28)

وقال تعالى: { فَأَمَّا الْيَتِيمَ فَلا تَقْهَرْ ، وَأَمَّا السَّائِلَ فَلا تَنْهَرْ } .

Adapun terhadap anak yatim maka janganlah kamu berlaku sewenang-wenang, Dan terhadap orang yang minta-minta maka janganlah kamu menghardiknya. (adh- Dhuha : 9-10)

وقال تعالى : {أَرَأَيْتَ الَّذِي يُكَذِّبُ بِالدِّينِ ، فَذَلِكَ الَّذِي يَدُعُّ الْيَتِيمَ ، وَلا يَحُضُّ عَلَى طَعَامِ الْمِسْكِينِ } .

Tahukah kamu (orang) yang mendustakan agama? , Itulah orang yang menghardik anak yatim, dan tidak menganjurkan memberi makan orang miskin.

260- عن سعد بن أَبي وَقَّاص رضي اللَّه عنه قال : كُنَّا مَعَ النَّبِيِّ صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وسَلَّم سِتَّةَ نفَر ، فقال المُشْرِكُونَ للنَّبِيِّ صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وسَلَّم : اطْرُدْ هُؤُلاءِ لا يَجْتَرِئُون عليْنا ، وكُنْتُ أَنا وابْنُ مسْعُودٍ ورجُل مِنْ هُذَيْلِ وبِلال ورجلانِ لَستُ أُسمِّيهِما ، فَوقَعَ في نَفْسِ رسول اللَّه صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وسَلَّم ما شاءَ اللَّه أَن يقعَ فحدث نفْسهُ ، فأَنْزَلَ اللَّهُ تعالى : { ولا تَطْرُدِ الَّذِينَ يَدْعُون رَبَّهُمْ بالْغَداةِ والعَشِيِّ يُريدُونَ وجْهَهُ } [ الأنعام : 52 ] رواه مسلم.

Dari Sa’ad bin Abi Waqqash ra. Ia berkata : ” Kami berenam bersama Nabi SAW Kemudian berkatalah pemuka-pemuka kaum musyrik : “Usirlah mereka dari sisimu, agar tidak kurang ajar kepada kami.” Saya, Ibnu Mas’ud dan orang dari suku Hudzail, serta Bilal dan dua orang yang sengaja tidak saya sebutkan namanya. Maka tergeraklah dalam hati Rasulullah SAW, apa yang akan terjadi pada dirinya, tiba-tiba Allah Ta’ala menurunkan ayat: “WALAA TATHRUDIL LADZIINA YUD’UUNA RABBAHUM BIL GHADAATI WAL ‘ASYIYYI YURIIDUUNA WAJHAH” (Dan janganlah kamu mengusir orang-orang yang selalu berdoa kepada Tuhannya pada waktu pagi dan petang dengan mengharapkan Keridhaan-Nya. {al-An’aam : 52}) (H.R Muslim)

5 ulasan:

adda berkata...

insya allah. tq

zai berkata...

Salam Zawal...

Mmg sayu difikirkan nasib anak2 yatim ni..apapun ada juga kanak2 yg mempunyai ibubapa tapi hidup terbiar..mmg kesian..sedih sbb anak-anak2 adalah amanah tapi ada pula ibubapa yang mengabaikan mereka...tambah2 kalau bercerai lagilah kesian..last2 anak2 juga yg menjadi mangsa.

zai berkata...

Salam Zawal...

Mmg sayu difikirkan nasib anak2 yatim ni..apapun ada juga kanak2 yg mempunyai ibubapa tapi hidup terbiar..mmg kesian..sedih sbb anak-anak2 adalah amanah tapi ada pula ibubapa yang mengabaikan mereka...tambah2 kalau bercerai lagilah kesian..last2 anak2 juga yg menjadi mangsa.

zawal berkata...

adda,pagi!
mudah2an kita dapat hayati serta bersyukur dgn apa yg kita miliki.

zawal berkata...

salam kak zai,
memang sayu dan sedih kak..hanya yang tahu sahaja yg faham..

1001 makna...

Foto-foto ini aku ambil sewaktu sambutan Hari Keluarga Al-Bajuri kali ke 41 pada 25 Disember 2014 yang lalu.. Entah kenapa aku suka ambil ga...