Ahad, 12 Julai 2009

NILAI WANG SEPULUH RINGGIT

Salam,

Kisah atau cerita ini,aku perolehi dari teman blogger aku,yang dikenali Kak Zai.Memang aku tak pernah jumpa dengan Kak Zai ni,namun bila dah berada dalam alam cyber ni macam-macam kenalan yang aku perolehi..Blog Kak Zai ini,sering aku kunjungi.Memang menarik dan adakala menjadi panduan kepada aku,mengenal diri.Kali ini,aku akan memaparkan kisah ini untuk tatapan dan renungan kita bersama..kepada Kak Zai,terima kasih aku ucapkan dan salam perkenalan..Aku harap Kak Zai tak marah aku copy artikel ni..

Farid seorang bapa tunggal mempunyai seorang anak lelaki berusia 7 tahun bernama Amin. Selepas penceraian, Farid telah berjaya mendapatkan hak terhadap anaknya Amin. Ketika bekerja Amin akan ditinggalkan bersama ibu Farid yang sememangnya tinggal bersama Farid. Sebagai seorang mekanik, tugas seharian Farid memang terlalu sibuk dan jarang ada masa untuk bersama anaknya itu. Satu hari Farid yang keletihan pulang ke rumah disambut oleh anaknya Amin di muka pintu..

“Ayah, boleh tak Amin tanya satu soalan?”

“Hah, nak tanya apa?” jawap Farid kepenatan

“Berapa pendapatan ayah sejam?”

“Apa, Itu bukan urusan kamu. Buat apa nak sibuk tanya?” Sergah si ayah apabila mendengar anaknya sibuk ingin mengambil tahu pendapatannya

“Amin saja nak tahu ayah. Tolonglah bagi tahu berapa ayah dapat sejam bekerja di pejabat?”

“20 ringgit sejam, kenapa ?”

“Oh…” kata si anak sambil tunduk menekur lantai. Kemudian memandang wajah ayahnya semula sambil bertanya, “Ayah….boleh tak Amin pinjam sepuluh ringgit daripada ayah?”

Si ayah menjadi berang dan berkata, “Oh, itu ke sebabnya kamu tanya pasal pendapatan ayah? Kamu nak buat apa sampai mintak sepuluh ringgit? Nak beli barang mainan lagi? Jangan nak membazir. Ayah kerja penat-penat bukan untuk buang duit sebarangan. Sekarang pergi balik ke bilik dan tidur, dah lewat dah ni…”

Kanak-kanak tujuh tahun itu terdiam dan perlahan-lahan melangkah kembali ke biliknya. Si ayah duduk di atas sofa dan mula memikirkan mengapa anaknya yang kecil itu memerlukan duit sebanyak itu. Kira-kira dua jam kemudian si ayah kembali tenang dan terfikir kemungkinan anaknya benar-benar memerlukan duit untuk keperluan di sekolahnya kerana anaknya tidak pernah meminta wang sebanyak itu sebelum ini. Dengan perasaan bersalah si ayah melangkah menuju bilik anaknya dan membuka pintu.

Didapati anaknya masih belum tidur. “Kalau kamu betul-betul perlu duit, nah ambillah sepuluh ringgit ini,” kata si ayah.

Kanak-kanak itu segera bangun dan tersenyum girang. “Terima kasih banyak ayah,” katanya begitu gembira. Kemudian dia tercari-cari sesuatu di bawah bantalnya dan mengeluarkan sekeping not sepuluh ringgit yang sudah renyuk.

Bila ternampak duit itu si ayah kembali berang. “Kenapa kamu mintak duit lagi sedangkan kamu dah ada duit sebanyak itu? Dari mana kamu dapat duit di bawah bantal tu?” Jerkah si ayah.

Si anak tunduk tidak berani merenung wajah ayahnya. “Duit ini Amin kumpul dari belanja sekolah yang ayah beri setiap hari. Amin minta lagi 10 ringgit sebab duit yang Amin ada sekarang tak cukup,” jawab si anak perlahan.

“Tak cukup untuk beli apa?” soal balik si ayah.

“Ayah, sekarang Amin sudah ada 20 ringgit. Ayah ambil duit ni. Amin nak beli sejam dari masa ayah. Amin nak makan malam bersama ayah,” jawab si anak perlahan tanpa berani memandang wajah ayahnya.

Ayah Amin merenung sayu kemuka anaknya..tersentuh hatinya kerana barulah si ayah faham maksud anaknya itu….


**************************************************************************
Sayangilah anak anda, jangan biarkan mereka kekurangan kasih sayang dan luangkan masa anda walau sekejap dan berilah perhatian secukupnya..



1 ulasan:

1001 makna...

Foto-foto ini aku ambil sewaktu sambutan Hari Keluarga Al-Bajuri kali ke 41 pada 25 Disember 2014 yang lalu.. Entah kenapa aku suka ambil ga...